OLEH-OLEH DARI GUNUNG KIDUL

Berhubung Ikachu mudik dari tanggal 27 Sep-5 Okt, jadi baru bisa posting sekarang. Dinikmati ya, oleh-olehnya… :)

29 September

TITLE: Zaman udah berubah

Hari kedua di Gunung Kidul. Hari ini kebangun dengan suara anak-anak yang nyanyi lagu band-band beken di Indonesia di depan kamar sambil nonton TV. Beken? Pastinya! Buktinya anak-anak Gunung Kidul hapal luar biasa lagu-lagu mereka.

Duh…kalo dipikir-pikir, kita bener-bener krisis lagu anak-anak. Kayaknya sih mereka nggak mungkin bener-bener tahu arti lirik lagu yang dinyanyiin. Sebagai pendidik *taelah* sedih juga ngeliat anak-anak itu akan tumbuh besar tanpa tahu lagu-lagu yang sesuai usia mereka. Mereka udah terlalu familiar dengan lagu-lagu tentang cinta, selingkuh, sakit hati, bete, dan nggak lagi akrab dengan tema-tema yang lebih child-friendlymacam balon, liburan, sekolah, orang tua, alam, dsb.

Zaman memang udah berubah! Berharap ada orang-orang kreatif yang lebih care dengan dunia anak-anak dan mau nyiptain lagu yang sesuai dengan usia mereka. Ada rasa sedih waktu dengan salah satu anak nyanyi “hidungmu seksi itu terbukti, dari caramu mencium pipiku…” Haduh…apa kata dunia???

1 Oktober

TITLE: Maaf lahir batin ya!!!

(song) “Selamat hari Lebaran, minal aidin walfaidzin…mari bersalam-salaman, sambil bermaaf-maafan…”

Selamat Lebaran ya, Bapak, Ibu, Mas, Mbak, Kak, Dek!!!

Hari ini bangun pagi-pagi, pingin ngerasain gimana sibuknya orang-orang yang mau berangkat Shalat Ied. Yup, yang namanya orang pulang kampung, pasti nggak pingin keilanganfeel-nya suasana berlebaran di kampung. Oops…ralat deng. Sebenernya Gunung Kidul ini bukan kampung sendiri, tapi kampung Si Mbak. Ini adalah tahun kedua Ikachu sama Si Adek ikut Mbak ke kampung.

Gunung Kidul Handayani

Gunung Kidul Handayani

Sekitar jam 6 orang-orang udah mulai bersiap-siap dan pakai baju baru. Sekitar jam 6.30 seluruh penduduk desa berangkat ke balai desa untuk shalat Ied. Ikachu sama si Adek nungguin rumah Mbak sambil mandi.

dapur

dapur

Sepulang shalat Ied kita sarapan sama-sama. Menunya ketupat, opor, sambal goreng, tempe, sama krupuk! Nikmat!!! Kita sama-sama makan di pawon (baca: dapur) yang sederhana banget, tapi nyaman. Si Mbok (Ibunya Mbak) masih masak dengan cara tradisional. Meskipun ada kompor gas dari pemerintah, Si Mbok tetep milih untuk masak pake kayu bakar. Tapi ya, kalo dibandingin masalah rasa, masakan yang dimasak pake kayu bakar jauh lebih enak loh! Suer!!!

Abis sarapan, Mbak, Ikachu, Si Adek, sama ponakan-ponakan Mbak keliling ke rumah beberapa sodaranya Mbak. Kita jalan kaki melintasi sawah. Seru banget! Di sepanjang jalan liat sapi, kambing, pohon coklat, tulisan “Gunung Kidul Handayani”, wah pokoknya banyak hal baru deh. Pastinya di sepanjang jalan nggak lupa foto-foto. Apalagi ponakan-ponakannya Mbak selalu siap sedia jadi model hehehe…

sawah

sawah

halal bihalal

halal bihalal

Sepulangnya kita dari jalan-jalan, kita siap-siap untuk acara halal bihalal dusun Bulurejo di balai desa. Acara halal bihalal ini rutin dilakukan untuk menjalin keakraban antara warga di kampung dengan warga yang bekerja di Jakarta. Dalam acara ini ada khotbah Lebaran yang diakhiri dengan acara salam-salaman dengan seluruh warga dusun! Pasti nggak kebayang kan? Tapi Ikachu nggak bohong. Warga seluruh dusun berbaris rapi untuk mengantri giliran bersalaman. Lucunya nih, dari tahun kemarin sampe tahun ini, tetep aja banyak mas-mas dan adek-adek cowok yang diem-diem (dan terang-terangan) ngelirik Si Adek. Hahahahaha…dia emang “bule” primadona. Kocak banget deh!!!

Setelah halal bihalal kita pulang dan istirahat. Rencananya malam nanti mo ke balai lagi, ada acara pembagian doorprize (ada yang hadiahnya kambing loh!) sama campur sari & nari. Penasaran nih, soalnya tahun lalu nggak ada.

Oya…Ikachu lupa cerita kalo kemarin malem ada pawai dari beberapa dusun. Tiap dusun bikin maket mesjid dan dilombakan. Iring-iringannya rame banget. Semuanya pada bawa obor kecil. Umumnya anak-anak kecil dan remaja yang ikutan keliling.

pawai takbiran

pawai takbiran

Eniwei…beberapa hari di Gunung Kidul ini menyenangkan banget. Cuma satu yang bikin sedih, kangen sama Si Cinta! Hehehe…Kebumen apa kabar, Cin?

2 Oktober

TITLE: Lebaran hari ke-dua

Kegiatan hari ini nggak terlalu banyak. Pagi-pagi diisi dengan nonton TV. Liat Apa Kabar Indonesia di TV One tentang Jakarta yang lengang. Kangen jadinya sama Jakarta. Sekitar jam 1-an Ikachu ke balai dusun buat liat acara lanjutan kemarin malam. Orang yang dateng nggak sebanyak kemarin, tapi cukup banyak juga, karena pembagian doorprize dilanjutin hari ini. Semua orang menanti-nanti untuk dapet kambing, tapi hadiah hiburannya cukup banyak. Kambing yang dijadiin doorprize cuma 6 soalnya. Di depan balai Ikachu minum dawet trus nyobain pecel. Pecel ini dimakan sama bakwan trus dibungkus pake daun jati loh! Hehehe…karena isinya cukup banyak, Ikachu nggak bisa ngabisin. Untungnya ada Si Mbak.

pecel

pecel

main kembang api

main kembang api

Setelah pulang dari balai nggak banyak juga yang dilakuin. Paling-paling tidur, nonton TV trus mainan sama ponakan-ponakannya Mbak. Oya…malem ini kita main kembang api lagi. Cuma sialnya kaki Ikachu nginjek kembang api yang udah mati tapi masih panas. Duh…emang nggak hati-hati banget deh.

Malem ini rasanya agak gloomy. Bintang juga nggak kliatan. Hari ini langitnya mendung. Mungkin Ikachu lagi kangen banget sama Si Cinta. Nggak sabar rasanya pingin ketemu lagi. Huaaaaa….ngantuk juga. Kayaknya mendingan tidur dulu deh, secara besok mau ke Borobudur sama Malioboro.

4 Oktober

TITLE: Lautan Manusia

Jadi, kemarin adalah hari yang super duper sibuk dan melelahkan (sekaligus boros…hahahahaha)! Pagi-pagi jam setengah lapan sodara-sodara Si Mbak udah pada dateng. Rencananya kita mau berangkat jam 8-an. Total ada 17 orang yang ikut (termasuk Pak Supir). Anak kecil yang ikut ada lima orang. Kebayang nggak sih, 17 orang naik mobil Mazda E2000.

borobudur

borobudur

Tujuan pertama adalah Borobudur. Duh…lamaaaaaaaa banget perjalanannya. Kita sampe di sana jam 1! Badan pegel banget rasanya. Udah gitu, Borobudurnya penuh banget. Lautan manusia ada di setiap sisi candi. Oya…banyak banget loh, orang yang manjatin stupanya. Sedih deh rasanya, ternyata banyak orang nggak bisa menghargai karya bangsa sendiri. Padahal jelas-jelas ada tulisan Dilarang Memanjat (No Climbing). Blum lagi sampah-sampah yang bertebaran. Botol-botol kosong tergeletak di mana-mana. Miris rasanya…

Borobudur kayaknya jadi salah satu tempat favorit untuk berwisata saat libur Lebaran. Penjual souvenir juga banyak banget. Seperti pada umumnya, mereka nawarain barang jualan dengan harga yang selangit, tapi kalo pinter nawar ya…bisa dapet barang dengan harga lumayan.

Abis dari Borobudur perjalanan dilanjutkan ke Malioboro. Lagi-lagi kena macet…Kali ini lautan mobil menghadang. Alhasil sampelah kita di Malioboro sekitar jam setengah tujuh. Sempet panik juga karena barang-barang yang musti dicari banyak, sementara waktu Cuma sedikit, karena nggak enak sama sodara-sodara Si Mbak yang udah pada kecapekan. Acara belanja selesai jam 8-an. Abis itu Ikachu sama Si Mbak cari makan malam untuk dibungkus. Pertama kita ke McD. Nyebelinnya, di McD ternyata nggak boleh beli ayam 1 piece. Bolehnya sepaket (nasi, ayam 2 pieces sama Coca Cola) dengan harga 19 ribu sekian. Karena mau beli banyak (17 bungkus), kita mikir-mikir juga. Akhirnya nggak jadi beli di McD, tapi kita coba ke KFC. Untungnya di KFC boleh beli 1 piece. Dengan terburu-buru kita kembali ke mobil setelah ngedapetin makan malam. Sebelum pulang kita semua makan di parkiran. Akhirnya setelah perut kenyang, kita kembali ke Gunung Kidul. Huaaahhhh…ngantuk banget. Nyoba tidur di mobil sampe kepentok-pentok. Setelah perjalanan kurang lebih dua jam, sampe juga kita di rumah. Wah…luueeeeegggggggaaaaaa rasanya. Home sweet home!!! Aku kasian sama si adek-adek kecil yang pada kecapekan. Tapi seneng juga ngeliat reaksi kekenyangan mereka abis makan KFC (maaf ya…aku beliinnya junk food, Dek)….

Nah, hari ini rencananya ada halal bihalal “trah”, meaning acara halal bihalal keluarga besar Si Mbak. Halal bihalal = makan-makan hehehehe…..nggak ding, meaning silaturahmi sambil makan-makan huahuahuahahahhaahahah :p

7 Oktober

TITLE: Thank God we’re home

Akhirnya….sampe juga di Jakarta setelah kurang lebih 20 jam perjalanan. Yup, kita berangkat dari Wonosari sekitar jam 3 sore dan sampe di rumah sekitar jam 11.30. Kembali ke Jakarta tahun ini perjuangannya berat banget loh!. Karena harga naik travel mahal, akhirnya kita putuskan untuk naik bus Maju Lancar. Eh…ternyata nggak semudah yang kita bayangkan. Pertama kita dijemput oleh mobil layanan busa dari rumah dan diantar ke Ponjong. Dari Ponjong kita diangkut bersama penumpang lainnya naik bus ke terminal Wonosari. Dari terminal Wonosari kita diangkut ke Jakarta. Sebenernya kta mau turun di Pasar Rebo, tapi karena di wilayah Bekasi kita mau dioper ke bus lain, akhirnya diputuskan lebih baik kita naik taksi aja. Bayangin, kalo harus dipoer lagi, berarti kita bolak-balik turunin dan naikin barang bawaan lagi. Padahal badan udah capek banget. Yahhh….tapi kalo diitung-itung ini bisa jadi pengalaman. Blum pernah ngalamin mudik yang seperti ini.

Sampe di rumah ternyata rumahnyab kotooooooooorrrr banget. Jadilah kita sama-sama kerja bakti nyapu, ngepel, masak. Abis itu makan bareng-bareng pake tempe benguk, telur dadar, dan sambel bawang. Nikmat!!!!! Ya….namanya juga udah lapeeeeerrrrr banget. Makasi Tuhan, kita udah sampe dengan selamat di rumah…

About these ads

3 thoughts on “OLEH-OLEH DARI GUNUNG KIDUL

  1. hati2, kalo mau naek bis emang harus cek-cek ombak dulu itu bis karakteristik pelayanannya kayak gimana… untung cuman di oper 2x aja, ismi dulu banget malah pernah di oper ampe 4x! ampe gempor tuh si ayah…
    tapi emang kalo lebaran kayak gini mostly bis2nya pada suka dioper2 gitu sih… tapi kalo bawa kendaraan pribadi juga malah lebih cape sama macetnya… *kok jadi ngeluh disini ya??*
    OLEH-OLEHNYA MANAAAAAA……!!!! *tereak mode : ON*

    (iya mi….ini pengalaman yang berharga. jadi tau gimana rasanya mudik naik bis. hehehe…oleh-olehnya ada, tapi nggak banyak sih…nanti ya, ikachu bawa tanggal 10)

  2. Mohon Maaf Lahir & Batin ya neng..
    yang ikutan mudik ternyata punya segudang cerita..
    thanx buat oleh2nya ya..biarpun dapetnya kaos bergambar hanoman :D
    hahaha..
    pasti ntar orang2 pada nanya, kok hanoman make kaos hanoman :D
    self reflecting banget ya :P
    bercanda ya neng, jangan dimasukin ke dalam hati..
    peace..

    (hehehe…maaf ya Cin, ukuran L-nya tinggal yang gambar Hanoman. Itu bukannya disengaja loh :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s